Min Aung Hlaing/Net
V I S I T U T A M A

Visit.co.id– – Jenderal Myanmar Min Aung Hlaing, yang memimpin kudeta militer yang memicu kekacauan di negaranya, tiba di Jakarta pada hari Sabtu (24/4/2021) untuk pertemuan para pemimpin Asia Tenggara yang berusaha mencari jalan untuk mengakhiri kekerasan di negara miskin itu.

Pertemuan para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Jakarta merupakan upaya internasional terkoordinasi pertama untuk meredakan krisis di Myanmar, negara miskin yang bertetangga dengan Cina, India, dan Thailand. Myanmar adalah bagian dari 10 negara ASEAN.

Dengan hadirnya peserta secara langsung meskipun terjadi pandemi, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan pada hari Jum’at bahwa KTT tersebut mencerminkan “keprihatinan yang mendalam tentang situasi di Myanmar dan tekad ASEAN untuk membantu Myanmar keluar dari situasi yang sulit ini”.

“Kami berharap (KTT) besok akan mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah yang baik bagi rakyat Myanmar,” katanya.

Tidak biasa bagi pemimpin pemerintahan militer di Myanmar untuk menghadiri KTT ASEAN – biasanya negara tersebut diwakili oleh perwira berpangkat lebih rendah atau warga sipil. Min Aung Hlaing terlihat turun setelah tiba dengan penerbangan khusus dari Naypyitaw, ibu kota Myanmar, menurut rekaman di saluran video resmi istana kepresidenan Indonesia.

Para diplomat dan pejabat pemerintah yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan banyak pemimpin ASEAN menginginkan komitmen dari Min Aung Hlaing untuk menahan pasukan keamanannya, yang menurut pengamat telah menewaskan 745 orang sejak gerakan pembangkangan sipil massal muncul untuk menentang kudeta 1 Februari melawan pemerintahan terpilih dari Aung San Suu Kyi.

“Inilah yang harus dihindari Myanmar: disintegrasi geografis, politik, sosial dan nasional menjadi bagian etnis yang bertikai,” kata Menteri Luar Negeri Filipina Teddy Locsin di Twitter. “Myanmar sendiri harus menemukan kedamaian lagi.”

REKOMENDASI:  PAN Garang Karena Mungkin Sudah Tahu Tidak Dapat Kursi Menteri

Min Aung Hlaing, dalam perjalanan luar negeri pertamanya sejak kudeta, akan berpidato di KTT Sabtu malam bersama dengan masing-masing peserta sebelum diskusi informal dimulai, kata tiga sumber yang mengetahui prosedur.

KTT itu akan diadakan dalam format “mundur”, dengan para pemimpin duduk melingkar dan hanya satu atau dua pejabat yang membantu masing-masing, kata Usana Berananda, seorang pejabat kementerian luar negeri Thailand.

Dorong untuk dialog

Pejabat dan diplomat ASEAN juga telah bekerja atas inisiatif untuk mengirim misi bantuan kemanusiaan ke Myanmar dan menunjuk seorang utusan untuk mendorong dialog antara junta dan anggota parlemen yang digulingkan serta kelompok etnis bersenjata yang telah membentuk oposisi Pemerintah Persatuan Nasional (NUG).

Para pemimpin Indonesia, Vietnam, Singapura, Malaysia, Kamboja dan Brunei telah mengkonfirmasi kehadiran mereka, bersama dengan Menlu Laos, Thailand dan Filipina.

ASEAN memiliki kebijakan pengambilan keputusan konsensus dan tidak campur tangan dalam urusan anggotanya, termasuk Myanmar.

Meskipun hal itu membuat sulit untuk menangani masalah-masalah yang diperdebatkan, badan tersebut dipandang oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Cina, dan Amerika Serikat sebagai tempat terbaik untuk menangani junta secara langsung.

Seorang juru bicara NUG, yang tidak menghadiri KTT itu, mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok itu “telah melakukan kontak dengan para pemimpin ASEAN”.

Dr. Sasa, utusan internasional untuk NUG, yang memiliki satu nama, mengatakan ASEAN harus mendesak militer berhenti membunuh warga sipil, menghentikan pemboman desa-desa di daerah etnis minoritas, membebaskan tahanan politik dan menyerahkan kekuasaan kepada NUG. (Aje/VoI)

STOP BACA BERITA SAAT ADZAN BERKUMANDANG

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here